Diet Mayo: Menantang diri sendiri untuk konsisten dan disiplin

Assalamu’alaikum…. ^_^

Harus pake salam dulu sebelum bikin postingan baru, karena sudah satu tahun lebih nggak menjamah blog ini. Siapa tau ada penunggunya. hihihi 😛

Jadiii….ceritanya saya mau bikin semacam diary untuk Diet Mayo yg sedang saya jalankan. Tapi apa daya, karena kesibukan yang segunung (halah) gagal deh bikin diary. Yasudlah, sharing pengalamannya aja.

Awal tau tentang diet ini dari teman kantor, yang liat postingan Fitri Tropica yang berhasil turun 5 kg dalam waktu 2 minggu. Saya langsung tertarik untuk ikut. Saya pikir, ah, gampang…kan makanannya dikasih mayonnaise. Secara saya penyuka mayonnaise. hahahaha….Tapi ternyata, oh ternyata…Mayo itu bukan mayonnaise, tapi nama klinik di USA.hehe

Apa itu Diet Mayo? Mungkin udah banyak yang tau, jadi saya cerita sedikit aja. Diet Mayo berasal dari USA. Mayo Clinic di USA adalah nama yang mengenalkan diet yang satu ini. Diet mayo ini menjanjikan penurunan berat badan antara 5-8 kg dalam waku yang cukup singkat, yaitu 13 hari. Pantangan untuk diet ini adalah garam, nasi, dan air es. Nah, lho? Padahal saya penyuka 3 hal itu. Langsung pengen mundur aja. Rasanya nggak mungkin 13 hari tanpa semua ituuu *nangis sesenggukan di pojokan*
Tapi teman saya memberi semangat dan dia bersedia ikut diet itu juga. Bahkan sampai memprintkan menu selama 13 hari. *terharu* :’) Dan akhirnya, mulailah saya browsing dan membaca postingan orang-orang yang pernah ikut Diet Mayo. Rata-rata berhasil turun 5-7 kg. Jadi makin semangat deh. ^_^

Diet ini saya mulai hari Kamis, 11 September 2014. Rabu sore sepulang kerja, saya belanja untuk menu hari pertama. Lunch hari pertama, menunya masih “lempeng”. Prinsipnya tanpa garam nasi. Untuk menu berikutnya saya modifikasi pake merica, bawang bombay, dan cabai. Saya belanja bahan makanan untuk diet, setiap dua hari sekali. Setiap pagi saya masak untuk makan siang, lalu sepulang kerja, saya masak untuk makan sore. Hampir setiap hari seperti itu, kecuali ada acara keluar, saya skip masak sorenya dan ganti dengan buah saja. Referensi menu saya dari blog http://mommiesdaily.com/2014/04/23/turun-5-kg-dalam-13-hari-dengan-diet-mayo

Ini penampakan menu saya selama diet 13 hari

Setiap hari saya memposting foto menu lunch dan dinner di facebook. Dan tanpa disangka-sangka, teman-teman penasaran dan ingin mencoba diet mayo juga.  Sampai-sampai banyak yang chat ke BBM dan WhatsApp. Beberapa hari berjalan, mulai banyak yang tanya udah turun berapa kg.  Saya malah jadi grogi karena banyak yang kepo. Haha…
Saking banyak yang tanya, akhirnya saya update status di FB, kalau saya sudah turun 1,5 kg di hari ke-4.  Lumayanlah yaa… Saya sendiri nggak percaya bisa turun segitu cuma dalam waktu beberapa hari.

Bahkan diawal diet, banyak yang meragukan saya bisa konsisten jalanin diet 13 hari.  Saya jadi makin tertantang buktiin ke teman-teman kalau saya bisa.  And i did it! Yippiiiee…. Dan lagi-lagi banyak yang chat via BBM, WhatsApp, dan FB, bertanya total turun berapa kg. Bahkan ada teman yang katanya ikut deg-degan nunggu kabar dari saya.  hahahaha…..

Akhirnya hari yang ditunggu-tunggu datang juga. Dengan perasaan harap-harap cemas, hari ke-14 saya nimbang. Dan ternyata, oh ternyata, saya cuma turun 3 kg.hiks… Mau bikin pengumuman di FB, takut temen-temen kecewa. Mau pura-pura lupa, tapi saya nggak enak udah janji ke orang banyak. Setelah mengumpulkan segenap keberanian, malamnya saya bikin status di FB yang isinya gini, “Ehm…cuma mau kasih tau sm temen2 yg dari kmrn tanya, hasil diet mayo yg saya jalanin. Sebenernya malu sih, ngasih taunya. Turunnya cuma dikit. Cuma 3 kg *sigh* tapi saya tau sebabnya, knp nggak bs maksimal, jd nggak heran kalo turunnya nggak seperti yg diharapkan 😐 “. Tanpa disangka respon teman-teman sangat positif. Banyak yang ikut senang saya berhasil menurunkan berat badan sampai 3 kg. Tapi tetap saja saya masih belum puas. Soalnya saya beberapa kali cheating saat diet. Seandainya saya benar-benar disiplin, hasilnya pasti lebih baik lagi.

Setelah diet mayo ini, saya mau coba food combining. Sayang kan, udah turun 3 kg, terus naik lagi ke bb awal atau bahkan bb-nya naik. Doakan kali ini lebih sukses ya…. 😀

Advertisements
Diet Mayo: Menantang diri sendiri untuk konsisten dan disiplin

12 thoughts on “Diet Mayo: Menantang diri sendiri untuk konsisten dan disiplin

  1. nurul athira yahya says:

    Assalamualaikum. Perkenalkan sy athira dr ilmu komunikasi undip, sy tertarik utk menjadikan ibu sbg responden sy. Adakah kontak yg bisa dihubungi? Terima kasih

  2. Isna.. Diet Mayo itu memang ‘hanya’ 13 hari? habis itu udahan? Penasaran soale ada teman yg lagi getol diet mayo juga.. Klo aq lagi nyobain FC.. tapi baru sebulan udah amburadul..haha…

  3. oowalah..tak kira diet mayo juga makan dikasih mayonnaise, apa nggak tambah gemuk kui, wong mayonnaise iku nggawe lemu juga hahaha. Ternyata nggak pake mayonnaise ya…. Yang penting sehat Isna 🙂

  4. pujiindah says:

    saya juga lagi diet mayo nih. sama sekali gak makan makanan yang pake garem,gorengan, nasi. lemes si oh iya saya kalo saya bikin menu sendiri yang penting gak pake garem and garem kan. baru ngejalanin 3 hari berat udah turun 2kg ni. hehe

  5. Hai sista,, terima kasih tulisannya ^^

    Ngga juga sih… aku diet mayo hari ke-9 bener2 disiplin cuma makan menu yg dikasih katering diet mayo dan minum air 2 L / hari, tapi cuma turun 2.5 kg sejauh ini (itupun plateau sejak 4 hari y.l). Kalo menurut aku sih, tetep aja harus olah raga sista… kalo ngga olah raga (atau setidaknya ke kantor jalan kaki) jelas ngga akan bs turun banyak. So you actually didn’t miss much =D it’s probably just your body’s metabolism yang nggak terlalu bisa cepat mbakar kalori.

  6. owh owh btw btw…. problemku malah, sebenernya aku ada anemia/ darah rendah. Selama diet ini kerasa banget anemia/ darah rendahku kambuhan terus… jadi utk exercise pun jadi tricky… paling cuma bisa jalan kaki 3000 langkah aja krn badanku ngga kuat diajak lari atau squat/ skipping. Padahal utk mengatasi plateau itu kan either ngurangin konsumsi kalori atau burn more calories (logikanya kan demikian) – Ngurangi konsumsi kalori udah ga mungkin krn diet mayo itu sendiri udah cukup tega dengan porsi kecilnya, dan krn keterbatasan fisik jd exercising isn’t even an option. So I came to a conclusion that probably diet mayo is not the answer for me – kalo mau harus balik ke olah raga (dan mungkin ngurangin porsi makan – meskipun saya ngga akan sanggup kalo harus say goodbye sama garam lagi) =D =D

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s